Mein gefühl nach dem studium

rancaekek, senin senja yang terus menangis

menjadi dewasa sering kali adalah pilihan.. tapi kenapa setelah “menua” mulai banyak pilihan-pilihan yang sangat berpengaruh bagi masa depan?
sadquote6_weheartit

 

 

setelah lulus kuliah beberapa waktu lalu, saya dihadapkan dengan berbagai pilihan untuk masa depan saya. dari jodoh sampai pekerjaan. beberapa waktu lalu saya masih dengan polosnya saja menerima perjodohan. ya yang penting mama senang. eh taunya. haha, amit-amit. yah, semoga aja ga jodoh deh sama orang itu. (akhirnya) saya masih tetep milih untuk pake hak memilih saya.

entahlah, semenjak saya diketuk palu (baca:Lulus) dari unpad saya merasa hidup saya hampir berubah 180 derajat. saya punya tanggung jawab sebagai seorang sarjana, anak, adik, keponakan, kakak, dsb.

saya sudah meminta agar punggung saya ini kuat untuk memikul beban. dan benar, saya ga mau ngeluh kok. ga ngeluh. sejauh ini saya fine-fine aja. alhamdulillah.

setelah lulus saya merasa banyak banget yang berubah. kalo lingkungan rumah sih dari mulai keluarga dan tetangga ga berubah. tapi teman2, banyak yang berubah. alhamdulillah saya sudah bekerja sekarang dengan perjuangan yang alhamdulillah luar biasa dan Allahuakbar banget tiap harinya karena saya bekerja di ‘negara tetangga’ yang mana cukup makan cost n tenaga tiap kali saya kerja. ya, aktivitas saya berubah, asalnya ngampus sekaran ngajar (gaya! haha :D), teman2 pun sekarang banyak yang baru. jelas berubah. style (dari mulai cara jalan, pake kerudung, cara ngomong) dikit2 berubah. oya tapi urusan kerudung n pakaian pasti tetep dalam batasan syar’i. yah pokonya saya sedikit banyak rada berubah. jadi lebih oke lah insyaAllah. hehe.

iya dengan aktivitas yang berubah ini, lingkungan pertemanan yang berubah, dan obrolan yang berubah (udah ga pernah ngomongin korea lagi, sapaan ke diri sendiri pun udah ga pake nama lagi) sekarang saya mulai ngobrolin masa depan. masa depan? MASA DEPAN SAYA ADALAH SUKSES. nah, saya selalu mikir gitu. absurd sih, tapi ya masa depan saya pasti gemilang. aamiin. cuma ternyata masa depan ga bisa se-absurd itu. harus ada pencapaian yang jelas. misal, saya umur 23 ini saya bekerja, ngajar. dll. yang konkrit gitu. termasuk pernikahan. ga kerasa. ga kerasa. suer ga kerasa banget nih saya udah menginjak usia 23. bagus banget tuh angka. angka prima. keren pokonya. nah di umur yang cantik ini saya nulis di timeline cita-cita saya bahwa saya akan menikah. hah?

saya sedikit kaget campur ga nyangka iya gitu? hahaha. awal tahun ini emang ada beberapa kandidat (hohoho) tapi ga ah. mungkin bukan jodoh saya. tapi seiring berjalannya waktu obrolan tentang pernikahan itu terus-menerus jadi headline di tempat saya kerja. baru sebulan kerja, dah ditanya: bu, usia berapa? kapan nikah? kenal sama pak x? ya udah bu sama dia aja? #eh! ini masa depan guys, dunia akhirat mba bro.. gabisa dong kalian semua jadi kepo ikut2an nentuin masa depan saya. the previous ones aja ga jadi, apalagi ini. yah, tapi ini bikin saya jadi mikir banget tentang masa depan. bahwa saya ga mungkin nonton doraemon terus tiap minggu dan selalu ngefans ama boyband selamanya. that’s impossible!

saya sedang berubah, saya sedang mendewasa, saya sedang menentukan posisi saya. saya juga ingin segera mewujudkan cita-cita saya untuk menggenapkan setengah agama ini, tapi ada pencapaian akademik juga yang ingin saya raih. betul kata pak mario masa depan kaya gua yang gelap dan kita harus nentuin langkah buat maju merangsek ke dalam. bismillah, beri aku cahaya ya Allah… mudah2n tiap langkah ini membahagiakan dan tak menjerumuskan. aamiin 🙂

still lovely

deekaa

nb: oya lucu lah,,, nama inisial saya di tempat kerja adalah DK sedangkan saya sejak awal kuliah udah bikin singkatan nama saya adalah deekaa,,, subhanallah what a coincident 😀

Advertisements